top of page

Perawatan Karpet Sisal

Perawatan Karpet Sisal

Berikut adalah tip dasar perawatan permadani, cara membersihkan noda, bagan penghilangan noda, cara mengatasi jamur atau lumut, cara membersihkan pengikat permadani, dan terakhir, beberapa produk yang kami rekomendasikan.


Karpet Sisal, Lamun, atau Rami dari Serat Alami


Karpet serat alami ditenun dari sisal, rami, lamun, atau sabut kelapa, dan memiliki tekstur menawan serta warna yang menenangkan. Karena alami, diperlukan perhatian khusus agar tetap terlihat murni. 

  • Karpet serat alami bersifat menyerap dan tidak boleh ditempatkan di lingkungan lembap atau di tempat yang mungkin terjadi tumpahan. 

  • Vakum secara teratur. Kami menyarankan untuk menyedot debu 1-2 kali seminggu untuk menghilangkan partikel kotoran halus yang dapat menyebabkan noda dan keausan berlebih.

  • Hapus tumpahan segera setelah ditemukan. Segera bersihkan cairan apa pun dengan kain bersih dan singkirkan benda padat apa pun. Tumpahan cairan akan menjadi magnet bagi setiap partikel kotoran yang ada di dalam karpet sehingga menyebabkan kotoran tersebut naik ke permukaan. Silakan lihat bagian Menghilangkan Noda & Noda untuk informasi lebih lanjut.

  • Bersihkan secara profesional sesuai kebutuhan dengan sistem dry clean. Jangan pernah membersihkan dengan uap atau keramas basah pada penutup lantai serat alami; metode ini dapat menyebabkan penyusutan, perubahan warna, dan/atau noda.

  • Serat pendek alami dari sisal, rami, dan lamun dapat "bertunas" selama penanganan umum dan keausan normal. Ini normal. Jangan menarik tunasnya. Sebagai gantinya, potong kecambah dengan gunting tajam sejajar dengan bagian atas tumpukan. Tidak ada salahnya memotong serat yang tumbuh—ada dua lapisan pendukung pada karpet serat alami Anda yang mendukung dan menjaga keutuhan tenunan.

Karpet Wol


Wol adalah bahan klasik untuk karpet dan permadani: tahan lama, berinsulasi, tahan noda, terbarukan, dan dapat diwarnai. Lanolin dan minyak yang sama yang menjaga domba tetap hangat dan kering di tengah hujan dingin memberikan serat wol ketahanan alami terhadap noda. Meskipun demikian, kehati-hatian harus diberikan untuk melindungi investasi Anda


  • Vakum secara teratur. Kami menyarankan untuk menyedot debu 1-2 kali seminggu untuk menghilangkan partikel kotoran halus yang dapat menyebabkan noda dan keausan berlebih. Penyedot debu tabung yang hanya dapat dihisap adalah yang terbaik untuk mencegah penumpukan, bulu halus, dan tarikan berlebih. Namun, jika jenis ini tidak tersedia, atur penyedot debu Anda agar sikat berada paling jauh dari permukaan karpet.

  • Kerontokan adalah bagian normal dari siklus hidup karpet wol dan tidak menunjukkan adanya cacat. Tidak semua serat wol memiliki ukuran dan panjang yang sama, sehingga helaian yang lebih kecil dapat menjadi longgar dan rontok. Jika karpet atau permadani wol Anda masih baru, pertimbangkan untuk menyedot debu secara perlahan tanpa menggunakan batang pengocok atau bahkan sering-seringlah menyapu karpet untuk membantu membersihkan serat-serat yang lepas. Pelepasan serat wol pada permadani baru biasanya akan hilang dalam waktu sekitar 6 bulan.

  • Hapus tumpahan segera setelah ditemukan. Segera bersihkan cairan apa pun dengan kain bersih dan singkirkan benda padat apa pun. Tumpahan cairan akan menjadi magnet bagi setiap partikel kotoran yang ada di dalam karpet sehingga menyebabkan kotoran tersebut naik ke permukaan. Jika Anda perlu membersihkan permadani atau karpet wol Anda, silakan lihat bagian Menghilangkan Noda & Noda untuk informasi lebih lanjut.

  • Bersihkan secara profesional sesuai kebutuhan. Jangan gunakan perawatan anti noda yang mengandung silikon karena cenderung mempercepat kekotoran karpet. Kami sangat menyarankan untuk mencari pembersih yang berpengalaman dalam membersihkan karpet wol.

  • Sistem pembersihan kering direkomendasikan. Ekstraksi pembersihan uap yang dipasang di truk dapat diterima untuk pemasangan karpet wol dari dinding ke dinding tanpa pegangan. Kami tidak merekomendasikan pembersihan uap untuk permadani wol yang longgar dan kami juga tidak merekomendasikan unit portabel apa pun

Karpet Sintetis


Permadani dan karpet sintetis terbuat dari bahan seperti nilon, polipropilena, vinil tenun, poli sutra, dan poliester, serta dikenal karena keserbagunaan, daya tahan, dan kebersihannya. 


  •  Sering menyedot debu adalah sahabat terbaik karpet. Dalam kebanyakan kasus, penyedot debu tabung khusus penghisap adalah yang terbaik untuk mencegah penumpukan dan bulu halus berlebih. Namun, jika jenis ini tidak tersedia, sesuaikan penyedot debu Anda agar sikat berada paling jauh dari permukaan karpet.

  • Hapus tumpahan segera setelah ditemukan. Segera bersihkan cairan apa pun dengan kain bersih dan singkirkan benda padat apa pun. Tumpahan cairan akan menjadi magnet bagi setiap partikel kotoran yang ada di dalam karpet sehingga menyebabkan kotoran tersebut naik ke permukaan. Silakan lihat bagian Menghilangkan Noda & Noda untuk informasi lebih lanjut.

  • Polipropilena merupakan bahan oleofilik sehingga dapat menarik zat berminyak. Jangan gunakan pelarut yang mengandung minyak untuk membersihkan

  • Bersihkan secara profesional setiap tahun. Jangan gunakan perawatan anti noda yang mengandung silikon karena cenderung mempercepat kekotoran karpet. 


Cara Menghilangkan Noda


Salah satu area terpenting dalam perawatan permadani dan karpet adalah menghilangkan tumpahan dan noda dengan segera. Tumpahan cairan, meskipun hanya air, akan menjadi magnet bagi partikel kotoran apa pun yang ada di dalam karpet. Bertindak cepat ketika ada sesuatu yang tumpah atau terjatuh dan selalu menyiapkan bahan pembersih yang diperlukan adalah hal yang paling penting.


  • Semua bahan pembersih dan pelarut harus memiliki Ph netral.

  • Uji terlebih dahulu perawatan penghilangan noda di area yang tidak terlihat untuk memastikan kompatibilitas dengan jenis serat Anda dan pastikan tidak terjadi perubahan warna.

  • Segera bersihkan (jangan digosok) tumpahan dengan tisu putih atau kain penyerap bersih. Ambil bahan padat menggunakan sendok, gerakkan dari bagian luar tumpahan ke arah tengah.

  • Oleskan bahan pembersih yang tercantum pada tabel penghilangan noda (di bawah) ke handuk penyerap dan mulailah menyeka tumpahan, kerjakan ke dalam dari tepi noda untuk mencegah penyebaran berlebih. Balikkan kain untuk mencegah penggunaan kembali tanah.

  • Jangan terlalu tambahkan noda dengan air atau cairan.

  • Tunggu beberapa menit hingga bahan pembersih bekerja di tempat.

  • Setelah bahan pembersih menghilangkan noda, hilangkan kelembapan berlebih dengan memberikan tekanan menggunakan tisu atau kain penyerap kering.

  • Bilas dengan kain bersih yang dioleskan dengan air jernih (jangan langsung menyiramkan air ke karpet).

  • Hilangkan kelembapan berlebih dengan memberikan tekanan menggunakan tisu.

Jamur


Paparan unsur-unsur tersebut dan perubahan tingkat kelembapan berpotensi menciptakan lingkungan bagi tumbuhnya jamur atau lumut. Jangan letakkan karpet serat alami Anda di tempat yang lembap atau di tempat yang mungkin terjadi tumpahan. Lamun sangat rentan terhadap pertumbuhan jamur dan lumut. Bintik jamur dan lumut mungkin tidak merespons prosedur pembersihan yang berlaku untuk jenis tanah lain, namun kami sangat menyarankan Anda mencoba alat pembersih karpet kering.


  • Jika cara tersebut tidak berhasil, atau jika jamur terdapat pada karpet lamun, campurkan secara menyeluruh satu bagian pemutih klorin cair dengan enam bagian air ke dalam botol semprot.

  • Uji campurannya dengan menyemprotkan sedikit pada bagian sudut karpet (bukan pada bagian pengikatnya).

  • Jika terjadi pemutihan, encerkan larutan dan uji ulang hingga aman digunakan.

  • Semprotkan sedikit larutan pada area yang berjamur, gunakan sikat lembut untuk mengoleskannya ke dalam tenunan untuk mencapai semua pertumbuhan jamur.

  • Setelah lima atau sepuluh menit, gosok area tersebut dengan kain bersih dan kering. Ulangi jika perlu.

  • Setelah selesai, pastikan permadani benar-benar kering dalam waktu lima atau enam jam, gunakan pengering rambut di tempat yang lembap jika diperlukan.

  • Jika jamur atau lumut masih ada, mungkin ruangan Anda terlalu lembap untuk digunakan permadani. Permadani mungkin rusak secara permanen; kami menyarankan agar segera dilepas dan diganti dengan bahan lain.

Bordir Karpet


Untuk perawatan rutin pada pengikat kain tenun kami (katun, linen, rami, dll.), cukup bersihkan bagian tepinya saat Anda melakukan permadani. Jika terjadi kekotoran atau tumpahan berlebihan pada penjilidan, sistem pembersihan ekstraksi kering seperti alat pembersih karpet kering. Sebagai alternatif, Anda dapat menggunakan larutan pembersih yang lembut dan netral pada noda dan area kecil yang kotor, namun pastikan untuk menguji area yang tidak mencolok terlebih dahulu untuk memastikan bahwa pembersih tidak akan memengaruhi warna kain. Setelah Anda menguji suatu area, ikuti langkah-langkah berikut:


  • Campurkan beberapa tetes deterjen pencuci piring cair dengan satu liter air hangat dan tambahkan ke dalam botol semprot.

  • Semprotkan sedikit larutan pada titik tersebut; jangan memenuhi area tersebut.

  • Keringkan dengan kain bersih.

  • Jangan biarkan area tersebut tetap basah selama lebih dari beberapa jam.

  • Jika tidak mengering dengan sendirinya, panaskan dengan pengering rambut.

  • Untuk menjaga ikatan kulit, cukup bersihkan permukaannya dengan kain lembab atau spons.

Perawatan Karpet Sisal

bottom of page